Skripsi – Kesantunan Berbahasa

BAB I PENDAHULUAN

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah

Bahasa pada prinsipnya merupakan alat untuk berkomunikasi dan alat untuk menunjukkan identitas masyarakat pemakai bahasa. Masyarakat tutur merupakan masyarakat yang timbul karena rapatnya komunikasi atau integrasi simbolis, dengan tetap menghormati kemampuan komunikatif penuturnya tanpa mengingat jumlah bahasa atau variabel bahasa yang digunakan. Interaksi masyarakat tutur pesantren (kiai, santri, guru (ustadz/ustadzah), pengurus pondok dan lain-lain) selalu dilandasi oleh norma-norma pesantren. Dalam berkomunikasi, norma-norma itu tampak dari perilaku verbal maupun perilaku nonverbalnya. Perilaku verbal dalam fungsi imperatif misalnya, terlihat pada bagaimana penutur mengungkapkan perintah, keharusan, atau larangan melakukan sesuatu kepada mitra tutur. Sedangkan perilaku nonverbal tampak dari gerak gerik fisik yang menyertainya. Norma sosiokultural menghendaki agar manusia bersikap santun dalam berinteraksi dengan sesamanya.

Hal penting yang berkenaan dengan keberhasilan pengaturan interaksi sosial melalui bahasa adalah strategi-strategi yang mempertimbangkan status penutur dan mitra tutur. Keberhasilan penggunaan strategi-strategi ini menciptakan suasana kesantunan yang memungkinkan transaksi sosial berlangsung tanpa mempermalukan penutur dan mitra tutur (Ismari, 1995: 35).

Masyarakat pesantren merupakan tipologi masyarakat hard-shelled. Pada komunitas ini terjadi interaksi minimal dan pemeliharaan maksimal pada bahasa dan kebudayaan. Komunikasi santri terhadap ustadzah maupun pengurus sangat terbatas dikarenakan status sosial yang berbeda. Santri sangat menjaga keselarasan hubungan dengan sebisa mungkin berlaku hormat dan tawadlu’ kepada ustadzah dan pengurus sebagai refleksi dari tindak ketaatan santri dalam menjalankan ajaran agama Islam.

Dari fenomena-fenomena di atas penulis beranggapan bahwa penelitian mengenai kesantunan berbahasa di lingkungan pesantren sangat menarik dan perlu untuk dilakukan.

1.2 Masalah

1.2.1 Rumusan Masalah

Mengacu pada fenomena yang telah dikemukakan di atas, maka perlu dirumuskan masalah agar penelitian ini terarah dan mengena pada tujuan. Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah bagaimana kesantunan imperatif dalam interaksi antarsantri putri Pondok Pesantren Sunan Drajat Banjaranyar Paciran Lamongan?

1.2.2 Batasan Masalah

Penelitian ini dibatasi pada permasalahan kesantunan imperatif yang meliputi:

1. Wujud pemakaian kesantunan imperatif dalam interaksi antarsantri putri Pondok Pesantren Sunan Drajat Banjaranyar Paciran Lamongan.

2. Makna dasar pragmatik imperatif yang digunakan dalam interaksi antarsantri putri Pondok Pesantren Sunan Drajat Banjaranyar Paciran Lamongan dilihat dari tingkat ilmu dan status kelembagaan.

3. Strategi kesantunan imperatif dalam interaksi antarsantri putri Pondok Pesantren Sunan Drajat Banjaranyar Paciran Lamongan dilihat dari tingkat ilmu dan status kelembagaan.

1.3 Tujuan Penelitian

1.3.1 Tujuan Umum

Secara umum penelitian ini mempunyai tujuan untuk memperoleh gambaran kesantunan berbahasa dalam interaksi antarsantri putri Pondok Pesantren Sunan Drajat Banjaranyar Paciran Lamongan.

1.3.2 Tujuan Khusus

Secara khusus penelitian ini dilakukan dengan tujuan mendeskripsikan dan menjelaskan kesantunan imperatif dalam interaksi antarsantri putri Pondok Pesantren Sunan Drajat Banjaranyar Paciran Lamongan meliputi wujud pemakaian kesantunan imperatif, makna dasar pragmatik imperatif, dan strategi kesantunan imperatif dalam interaksi antarsantri dilihat dari tingkat ilmu dan status kelembagaan.

1.4 Manfaat Penelitian

Manfaat secara praktis yang diperoleh dari hasil penelitian ini adalah memberikan masukan tentang kesantunan imperatif dalam interaksi antarsantri putri Pondok Pesantren Sunan Drajat Banjaranyar Paciran Lamongan, sehingga akan memperlancar komunikasi dengan santri di pondok pesantren.

Adapun manfaat teoritis yang diperoleh dari hasil penelitian ini adalah memberikan sumbangan untuk perkembangan teori-teori pragmatik dan juga untuk membantu penelitian-penelitian selanjutnya yang berhubungan dengan kesantunan berbahasa, khususnya kesantunan imperatif.

1.5 Landasan Teori

1.5.1 Pragmatik

Levinson (1983) mendefinisikan pragmatik sebagai studi bahasa yang mempelajari relasi bahasa dengan konteksnya. Konteks yang dimaksud tergramatisasi dan terkodifikasi sehingga tidak dapat dilepaskan dari struktur bahasanya.

Leech (1993: 8), mengemukakan pragmatik adalah bidang linguistik yang mengkaji makna dalam hubungannya dengan situasi-situasi tutur (speech situations). Hal ini berarti bahwa makna dalam pragmatik adalah makna eksternal, makna yang terkait konteks, atau makna yang bersifat triadis (Wijana, 1996: 2-3). Makna-makna yang demikian itu kiranya dapat disebut sebagai maksud (Verhaar, 1992) yaitu maksud penutur. Oleh karena itu, Gunarwan (1994: 83) mendefinisikan pragmatik itu sebagai bidang linguistik yang mengkaji maksud ujaran (Lubis, 1993: 9).

1.5.2 Teori Tindak Tutur

Teori tindak tutur adalah pandangan yang mempertegas bahwa ungkapan suatu bahasa dapat dipahami dengan baik apabila dikaitkan dengan situasi konteks terjadinya ungkapan tersebut.

Searle (1976) mengklasifikasikan tindak tutur dengan berdasarkan pada maksud penutur ketika berbicara ke dalam lima kelompok besar, yaitu:

a. Representatif: Tindak tutur ini mempunyai fungsi memberitahu orang-orang mengenai sesuatu. Tindak tutur ini mencakup mempertahankan, meminta, mengatakan, menyatakan dan melaporkan.

b. Komisif: Tindak tutur ini menyatakan bahwa penutur akan melakukan sesuatu, misalnya janji dan ancaman.

c. Direktif: tindak tutur ini berfungsi untuk membuat petutur melakukan sesuatu, seperti saran, permintaan, dan perintah.

d. Ekspresif: Tindak tutur ini berfungsi untuk mengekspresikan perasaan dan sikap mengenai keadaan hubungan, misalnya permintaan maaf, penyesalan dan ungkapan terima kasih.

e. Deklaratif: tindak tutur ini menggambarkan perubahan dalam suatu keadaan hubungan misalnya ketika kita mengundurkan diri dengan mengatakan ’Saya mengundurkan diri’, memecat seseorang dengan mengatakan ’Anda dipecat’, atau menikahi seseorang dengan mengatakan ’Saya bersedia’.

Dalam teori tindak tutur satu bentuk ujaran dapat mempunyai lebih dari satu fungsi. Kebalikan dari kenyataan tersebut adalah kenyataan di dalam komunikasi yang sebenarnya bahwa satu fungsi dapat dinyatakan, dilayani atau diutarakan dalam berbagai bentuk ujaran. Seperti tampak pada contoh tuturan berikut:

Santri 1 : Hawane puanas. (Sambil memegang tenggorokan)

’Udaranya panas sekali’

Santri 2 : Tak jupukna ngombe.

’Aku ambilkan minuman’

Konteks tuturan:

Tuturan di atas diucapkan seorang santri kepada temannya yang baru saja pulang sekolah di asrama mereka.

Ujaran ”Hawane puanas” tersebut berfungsi sebagai permintaan, sama seperti Aku jupukna ngombe ’Ambilkan aku minuman’. Seorang santri mungkin juga menyatakan permintaan dalam bentuk pernyataan mengenai keadaan tubuh dengan mengatakan Aku ngorong ’Aku haus’.

Dengan adanya berbagai macam cara untuk menyatakan permintaan tersebut dapat disimpulkan dua hal mendasar, yakni adanya (1) tuturan langsung dan (2) tuturan tidak langsung sebagaimana yang telah diungkapkan Fatimah (Fatimah, 1994: 65-70).

Tingkat kelangsungan tuturan itu dapat diukur berdasarkan besar kecilnya jarak tempuh serta kejelasan pragmatiknya. Yang dimaksud dengan jarak tempuh adalah jarak antara titik ilokusi yang berada dalam diri penutur dengan titik tujuan ilokusi yang terdapat dalam diri mitra tutur. Semakin jauh jarak tempuhnya semakin tidak langsunglah tuturan itu. Demikian pula sebaliknya. Sedangkan yang dimaksud dengan kejelasan pragmatik adalah kenyataan bahwa semakin tembus pandang sebuah tuturan akan semakin langsunglah tuturan tersebut. Jika dikaitkan dengan kesantunan, semakin jelas maksud sebuah tuturan akan semakin tidak santunlah tuturan itu, sebaliknya semakin tidak tembus pandang maksud tuturan akan menjadi semakin santunlah tuturan itu.

1.5.3 Kesantunan Berbahasa

Fraser dalam Gunarwan (1994) mendefinisikan kesantunan adalah “property associated with neither exceeded any right nor failed to fullfill any obligation”. Dengan kata lain kesantunan adalah properti yang diasosiasikan dengan ujaran dan di dalam hal ini menurut pendapat si pendengar, si penutur tidak melampaui hak-haknya atau tidak mengingkari memenuhi kewajibannya.

Beberapa ulasan Fraser mengenai definisi kesantunan tersebut yaitu pertama, kesantunan itu adalah properti atau bagian dari ujaran; jadi bukan ujaran itu sendiri. Kedua, pendapat pendengarlah yang menentukan apakah kesantunan itu ada pada suatu ujaran. Mungkin saja sebuah ujaran dimaksudkan sebagai ujaran yang santun oleh si penutur, tetapi di telinga si pendengar ujaran itu ternyata tidak terdengar santun, dan demikian pula sebaliknya. Ketiga, kesantunan itu dikaitkan dengan hak dan kewajiban penyerta interaksi. Artinya, apakah sebuah ujaran terdengar santun atau tidak, ini ”diukur” berdasarkan (1) apakah si penutur tidak melampaui haknya kepada lawan bicaranya dan (2) apakah di penutur memenuhi kewajibannya kepada lawan bicaranya itu.

Hildred Geertz dalam Franz Magnis-Suseno (2001: 38) menyatakan bahwa ada dua kaidah yang paling menentukan pola pergaulan dalam masyarakat Jawa. Dua kaidah ini sangat erat hubungannya dengan kesantunan berbahasa. Kaidah pertama, bahwa dalam setiap situasi manusia hendaknya bersikap sedemikian rupa hingga tidak sampai menimbulkan konflik. Franz menyebut kaidah ini sebagai prinsip kerukunan. Kaidah kedua, menuntut agar manusia dalam cara bicara dan membawa diri selalu menunjukkan sikap hormat terhadap orang lain, sesuai dengan derajat dan kedudukannya. Franz menyebut kaidah kedua ini sebagai prinsip hormat.

Menurut Mulder (1973), keadaan rukun terdapat dimana semua pihak berada dalam keadaan damai satu sama lain, suka bekerja sama, saling menerima, dalam suasana tenang dan sepakat. Pendapat Mulder ini diperkuat oleh pernyataan Hildred Geertz (1967) bahwa berlaku rukun berarti menghilangkan tanda-tanda ketegangan dalam masyarakat atau antara pribadi-pribadi sebagai hubungan-hubungan sosial tetap kelihatan selaras dan baik-baik. Dalam kaitannya dengan prinsip hormat, Hildred Geertz menjelaskan ada tiga perasaan yang harus dimiliki masyarakat Jawa dalam berkomunikasi dengan tujuan untuk menciptakan situasi-situasi yang menuntut sikap hormat, yaitu wedi (takut), isin (malu), dan sungkan. Ketiga hal tersebut merupakan suatu kesinambungan perasaan-perasaan yang mempunyai fungsi sosial untuk memberi dukungan psikologis terhadap tuntutan-tuntutan prinsip hormat. Dengan demikian individu merasa terdorong untuk selalu mengambil sikap hormat, sedangkan kelakuan yang kurang hormat menimbulkan rasa tak enak (Franz, 2001: 65).

Dalam masyarakat pesantren prinsip kerukunan dan prinsip hormat ini terlihat dengan jelas. Mereka sangat menjaga kerukunan antarsantri dan sebisa mungkin untuk menghindari konflik di lingkungan pesantren. Para santri berusaha menjaga keseimbangan sosial yang di dalamnya terdapat norma-norma bagi santri. Bahkan sesama santri sering terlihat suka bekerja sama dan saling menerima. Semua hal tersebut tercermin dalam kegiatan santri serta komunikasi santri sehari-hari, bagaimana santri berkomunikasi dengan teman serta dengan pengurus pondok maupun ustadzah. Dalam komunikasi mereka sering menunjukkan sikap wedi (takut), isin (malu), dan sungkan terhadap santri yang mempunyai derajat atau kedudukan yang lebih tinggi.

Menurut Leech dan Brown dan Levinson prinsip kerja sama sebagaimana yang dikemukakan Grice dalam komunikasi yang sesungguhnya sering dilanggar atau tidak dipatuhi oleh para peserta tutur. Hal ini disebabkan karena di di dalam komunikasi tujuan kita tidak hanya menyampaikan informasi saja, melainkan juga untuk menjaga atau memelihara hubungan-hubungan sosial antara penutur dan petutur (walaupun ada peristiwa-peristiwa tutur tertentu yang tidak menuntut pemeliharaan hubungan itu). Kebutuhan noninformatif ini termasuk dalam kebutuhan komunikatif yang bersifat semesta.

Jika tujuan kita berkomunikasi hanya untuk menyampaikan informasi saja, maka strategi yang paling baik diambil adalah menjamin kejelasan pragmatik (pragmatic clarity) dan menjamin ketibaan daya ilokusi (illocutionary force) di titik ilokusi (di benak pendengar) paling segera. Akan tetapi pada komunikasi sehari-hari, ujaran-ujaran seperti itu dianggap terlalu berterus terang dan oleh sebagian masyarakat dinilai tidak santun.

Untuk menentukan parameter kesantunan imperatif (dalam hal ini Leech menyebutnya impositif), Leech (1993) mengemukakan tiga skala kesantunan, yaitu:

1. Cost-benefit scale: Representing the cost or benefit of an act to speaker and hearer. Cost-benefit scale atau skala kerugian dan keuntungan menunjuk kepada besar kecilnya kerugian dan keuntungan yang diakibatkan oleh sebuah tindak tutur pada sebuah pertuturan.

2. Optionality scale: Indicating the degree of choice permitted to speaker and/or hearer by a spesific linguistic act. Optionally scale atau skala pilihan menunjuk kepada banyak atau sedikitnya pilihan (options) yang disampaikan si penutur kepada si mitra tutur di dalam kegiatan bertutur.

3. Indirectness scale: Indicating the amount of inferencing required of the hearer in order to establish the intended speaker meaning. Indirectness scale atau skala ketidaklangsungan menunjuk kepada peringkat langsung atau tidak langsungnya maksud sebuah tuturan.

Teori kesantunan berbahasa menurut Brown dan Levinson berkisar pada nosi muka (face). Semua orang yang rasional memiliki muka (dalam arti kiasan) dan muka itu harus dijaga, dipelihara, dihormati, dan sebagainya. Menurut mereka nosi muka itu dapat dibedakan menjadi muka negatif dan muka positif.

Muka negatif mengacu ke citra diri setiap orang (yang rasional) yang berkeinginan agar dihargai dengan jalan membiarkannya bebas melakukan tindakannya atau membiarkannya bebas dari keharusan mengerjakan sesuatu. Sedangkan muka positif mengacu ke citra diri setiap orang (yang rasional) yang berkeinginan agar apa yang dilakukannya, apa yang dimilikinya atau apa yang merupakan nilai-nilai yang ia yakini (sebagai akibat dari apa yang dilakukan atau dimilikinya itu) diakui orang lain sebagai suatu hal yang baik, yang menyenangkan, yang patut dihargai, dan seterusnya. Kesantunan imperatif berkenaan dengan muka negatif, dimana tuturan ini berfungsi untuk membuat mitra tutur melakukan sesuatu.

Sebuah tindakan ujaran dapat merupakan ancaman terhadap muka. Tindak ujaran seperti itu oleh Brown dan Levinson disebut sebagai Face Threatening Act (FTA). Untuk mengurangi ancaman itulah di dalam berkomunikasi kita perlu menggunakan sopan santun bahasa. Karena ada dua sisi muka yang terancam yaitu muka negatif dan muka positif, maka kesantunan pun dapat dibedakan menjadi dua, yaitu kesantunan negatif (untuk menjaga muka negatif) dan kesantunan positif (untuk menjaga muka positif). Sopan santun dalam penggunaan imperatif pada contoh di bawah ini misalnya, dapat ditafsirkan sebagai usaha untuk menghindari konflik antara penutur dan petutur, yang sebenarnya tidak lagi demikian. Muka penutur pun dapat terancam oleh tindak ujarannya. Sebuah ajakan, misalnya, dapat mengancam muka penutur. Untuk melindungi muka dari ancaman itu, penutur dapat menggunakan tindak ujar tak langsung. Perhatikan kalimat berikut:

Mene awan nganggur Is?

’Besok siang menganggur Is?’

Konteks tuturan pada kalimat itu diucapkan oleh santri kepada temannya (mitra tutur). Tuturan tersebut dapat ditafsirkan sebagai strategi untuk melindungi muka diri. Kalau ajakan itu ditolak, maka mitra tutur dapat menyelamatkan mukanya dengan balik bertanya:

Sopo sing ate dolan nang kamarmu? Aku lak takon thok.

’Siapa yang akan main ke kamarmu? Aku kan hanya bertanya’

Konteks tuturan:

Tuturan tersebut diucapkan santri kepada temannya yang beda kamar saat satu hari sebelum hari libur sekolah.

Menurut Brown dan Levinson, karena adanya ancaman tindak ujaran itulah penutur perlu memilih strategi untuk mengurangi atau, kalau dapat, menghilangkan ancaman itu. Brown dan Levinson mengidentifikasikan empat strategi dasar dalam kesantunan berbahasa, yaitu strategi 1 kurang santun, strategi 2 agak santun, strategi 3 lebih santun, dan strategi 4 paling santun. Keempat strategi kesantunan ini harus dikaitkan dengan parameter pragmatik (Wijana, 1996: 64-65).

Dalam model kesantunan Brown and Levinson (1987) terdapat tiga parameter atau skala penentu tinggi rendahnya peringkat kesantunan sebuah tuturan. Ketiga skala tersebut ditentukan secara kontekstual, sosial, dan kultural yang selengkapnya mencakup skala-skala berikut:

1. Skala peringkat jarak sosial antara penutur dan mitra tutur (social distance between speaker and hearer) banyak ditentukan oleh parameter perbedaan umur, kenis kelamin, dan latar belakang sosiokultural.

2. Skala peringkat status sosial antara penutur dan mitra tutur (the speaker and hearer relative power) atau seringkali disebut dengan peringkat kekuasaan (power rating) didasarkan pada kedudukan asimetrik antara penutur dan mitra tutur.

3. Skala peringkat tindak tutur atau sering pula disebut dengan rank rating atau lengkapnya adalah the degree of imposition associated with the required expenditure of goods or services didasarkan atas kedudukan relatif tindak tutur yang satu dengan tindak tutur lainnya.

Baik kesantunan yang mendasarkan pada maksim percakapan maupun pandangan kesantunan yang mendasarkan pada konsep penyelamatan muka, keduanya dapat dikatakan memiliki kesejajaran. Kesejajaran itu tampak dalam hal penentuan tindakan yang sifatnya tidak santun atau tindakan yang mengancam muka dan tindakan santun atau tindakan yang tidak mengancam muka.

1.5.4 Imperatif

Beberapa ahli tata bahasa menggunakan istilah lain yang pada dasarnya tidak jauh berbeda dengan istilah kalimat imperatif, diantaranya Alisjahbana dan Gorys Keraf yang menggunakan istilah kalimat perintah.

Alisjahbana (1978) mengartikan kalimat perintah sebagai ucapan yang isinya memerintah, memaksa, menyuruh, mengajak, meminta, agar orang yang diperintah itu melakukan apa yang dimaksudkan di dalam perintah. Berdasarkan maknanya, yang dimaksud dengan memerintah adalah memberitahukan kepada mitra tutur bahwa si penutur menghendaki orang yang diajak bertutur itu melakukan apa yang diberitahukannya.

Gorys Keraf (1991) banyak menjelaskan kalimat perintah bahasa Indonesia dalam karya ketatabahasaannya. Ia mendefinisikan kalimat perintah sebagai kalimat yang mengandung perintah atau permintaan agar orang lain melakukan sesuatu seperti yang diinginkan orang yang memerintah itu.

Dalam komunikasi sehari-hari, tuturan bermakna imperatif bisa diwujudkan dengan tuturan deklaratif maupun tuturan interogatif. Untuk lebih jelasnya bisa dilihat pada contoh berikut:

(a) Tutupen lawange!

’Tutup pintunya!’

(b) Angine nggarai krekes-krekes.

’Anginnya membuat (aku) meriang.’

(c) Sampeyan gak wedi masuk angin ta mbak?

’Kamu tidak takut masuk angin mbak?’

Konteks tuturan:

Tuturan tersebut diucapkan santri kepada teman satu kamarnya saat angin bertiup kencang.

Ketiga tuturan di atas mempunyai makna imperatif meskipun ada tuturan yang berwujud deklaratif (tuturan b) dan berwujud interogatif (tuturan c). Ketiga tuturan tersebut memiliki makna imperatif yang sama yaitu menyuruh mitra tuturnya untuk menutup pintu kamar.

Kashiwazaki dalam Roni (2005: 80) mengungkapkan makna dasar ungkapan yang menuntut tingkah laku mitra tutur menjadi tiga, yaitu:

a. Makna perintah

Pada makna perintah, jika hasil tindakan berfaedah (menguntungkan) bagi 01 maka akan menjadi beban (kerugian) bagi 02, dan jika berfaedah bagi 02 kadang-kadang juga menjadi beban bagi 01. tetapi dalam fungsi ini 02 dituntut harus melakukan suatu tindakan. Dengan kata lain faktor pilihan (option) 02 sangat kecil bahkan tidak ada. Perhatikan contoh berikut:

Disemak kitabe! Ojo ngomong dewe.

‘Dilihat kitabnya! Jangan ngomong sendiri.’

Konteks tuturan:

Tuturan tersebut diucapkan ustadzah kepada santri ketika sedang mengajar dan mendapati dua santri yang sedang bicara sendiri.

b. Makna permintaan

Pada makna permintaan, hasil dan tindakan 02 berfaedah (menguntungkan) bagi 01 (atau mungkin orang ketiga), dan sebaliknya menjadi beban (merugikan) bagi 02. Pilihan manasuka (option) untuk tidak melakukan atau melakukan suatu tindakan bagi 02 adalah “sedikit banyak ada“. Perhatikan contoh berikut:

Tulung jupukna disketku ijo iku!

’Tolong, ambilkan disketku (yang berwarna) hijau itu!’

Konteks tuturan:

Tuturan di atas diucapkan santri kepada temannya di ruang kelas.

c. Makna nasehat (rekomendasi).

Pada makna nasehat, hasil dari tindakan 02 berfaedah bagi 02 sendiri. Bagi 01 kadang-kadang tidak menjadi beban, tetapi kadang-kadang juga menjadi beban. Dalam fungsi ini pilihan manasuka (option) untuk tidak melakukan sesuatu atau melakukan suatu tindakan bagi 02 adalah “ada“.

Nggawea jam lek ujian.

’Pakailah jam (jam tangan) kalau ujian.’

Konteks tuturan:

Tuturan tersebut terjadi antarsantri ketika akan berangkat ujian.

1.6 Tinjauan Pustaka

Penelitian sebelumnya yang berhubungan dengan penelitian ini yaitu:

1. Kunjana Rahardi (Imperatif Dalam Bahasa Indonesia). 2000. Disertasi: Ilmu Sastra Universitas Gadjah Mada Yogyakarta. Penelitian tersebut mengungkapkan kesantunan pemakaian tuturan imperatif bahasa Indonesia dapat mencakup dua macam perwujudan, yakni kesantunan linguistik dan kesantunan pragmatik. Kesantunan linguistik dimarkahi panjang pendek tuturan, urutan tuturan, intonasi tuturan, isyarat-isyarat dan penanda kesantunan. Sedangkan kesantunan pragmatik diwujudkan dalam dua wujud tuturan, yakni tuturan deklaratif bermakna pragmatik imperatif dan tuturan interogatif bermakna pragmatik imperatif.

2. Bea Anggraeni dan Dwi Handayani (Kesantunan Imperatif Dalam Bahasa Jawa Dialek Surabaya: Analisis Pragmatik). 2001. Lembaga Penelitian Universitas Airlangga Surabaya. Penelitian ini membahas kesantunan imperatif seperti halnya yang telah dikemukakan Kunjana Rahardi di atas, namun lebih spesifik mengarah ke ranah sosial Jawa, khususnya Surabaya.

3. Roni (Jenis Makna Dasar Pragmatik Imperatif dalam Imperatif Bahasa Indonesia). 2005. Jurnal: Verba. Dengan mendasarkan tiga fungsi dasar ungkapan yang menuntut tingkah laku mitra tutur dari Kashiwazaki, Roni menentukan makna dasar atau makna pokok dari tujuh belas makna imperatif pragmatik dalam imperatif bahasa Indonesia yang telah dikemukakan oleh Kunjana Rahardi.

1.7 Operasionalisasi Konsep

Dalam sebuah penelitian, operasionalisasi konsep memiliki arti yang penting karena berisi penjelasan tentang istilah yang digunakan dalam penelitian. Selain itu, operasionalisasi konsep dapat digunakan untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas dan terarah serta untuk menghindari penafsiran yang salah mengenai istilah tersebut, sehingga diperoleh batasan-batasan yang jelas dan pengertiannya tidak kabur. Istilah-istilah yang perlu diberi penjelasan antara lain:

Kesantunan imperatif :

Cara bertutur santri dalam mengungkapkan tuturan bermakna imperatif dengan menerapkan prinsip kesantunan sebagai refleksi dari tindak kesantunan berbahasa. Cara bertutur ini dilakukan oleh seorang santri atau sekelompok santri dalam menyikapi aturan/norma yang ada di Ponpes Putri Sunan Drajat. Hal ini dilakukan demi terjaganya etika, keramahan hubungan, dan keseimbangan sosial di lingkungan Ponpes Putri Sunan Drajat Banjaranyar Paciran Lamongan.

Pesantren:

Kompleks bangunan yang terdiri dari rumah kiai, asrama santri, gedung sekolah atau madrasah, kantin, koperasi, dan lain-lain sekaligus sebagai tempat belajar mengajar.

Santri putri:

Orang yang mendalami atau belajar agama Islam dan tinggal di asrama Ponpes Putri Sunan Drajat Banjaranyar Paciran Lamongan.

Santri diklasifikasikan berdasarkan tingkat ilmu santri (menggunakan variabel santri (murid) dan ustadzah) dan status kelembagaan (menggunakan variabel santri dan pengurus).

1.8 Metode Penelitian

Metode penelitian merupakan alat prosedur dan teknik yang dipilih dalam melaksanakan penelitian (Djajasudarma, 1993: 3). Sebagai upaya mencapai tujuan penelitian, peneliti menggunakan pendekatan kualitatif dengan menerapkan metode deskriptif. Dalam kajiannya, metode deskriptif menjelaskan data atau objek secara natural, objektif, dan faktual (apa adanya) (Arikunto, 1993: 310). Metode deskriptif ini digunakan untuk menggambarkan apa adanya hasil dari pengumpulan data yang telah dilakukan oleh penulis. Metode deskriptif dipilih oleh penulis karena metode ini dapat memberikan gambaran yang secermat mungkin mengenai individu, keadaan bahasa, gejala atau kelompok tertentu.

1.8.1 Sumber Data

Sumber data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data primer, yaitu data yang secara langsung berkaitan atau berkenaan dengan masalah yang diteliti dan secara langsung dari sumber. Sumber tersebut dapat berupa dialog maupun konversasi (percakapan) santri yang di dalamnya terkandung kesantunan imperatif beserta dengan wujud tanggapannya. Tanggapan tersebut dapat bersifat verbal maupun nonverbal.

1.8.2 Metode Pengumpulan Data

Dalam penelitian ini, metode pengumpulan data yang digunakan adalah metode simak dan metode cakap. Metode simak memiliki teknik dasar yang berwujud teknik sadap (Mahsun, 2005: 90). Teknik sadap disebut sebagai teknik dasar dalam metode simak karena pada hakekatnya penyimakan diwujudkan dengan penyadapan. Dalam arti, peneliti dalam upaya mendapatkan data dilakukan dengan menyadap penggunaan bahasa seorang atau beberapa santri, ustadzah, dan pengurus. Selanjutnya, teknik sadap ini diikuti dengan teknik lanjutan yang berupa teknik simak libat cakap. Dalam teknik simak libat cakap, peneliti melakukan penyadapan itu dengan cara berpartisipasi sambil menyimak, berpartisipasi dalam pembicaraan, dan menyimak pembicaraan. Dalam hal ini, peneliti terlibat langsung dalam dialog. Selanjutnya teknik catat adalah teknik lanjutan yang dilakukan peneliti ketika menerapkan metode simak dengan teknik lanjutan di atas.

Selain itu, peneliti juga menggunakan metode cakap. Metode penyediaan data dengan metode cakap disebabkan cara yang ditempuh dalam pengumpulan data itu adalah berupa percakapan antara peneliti dengan informan (Mahsun, 2005: 90). Metode cakap memiliki teknik dasar berupa teknik pancing, karena percakapan yang diharapkan sebagai pelaksanaan metode tersebut hanya dimungkinkan muncul jika peneliti memberi stimulasi (pancingan) pada informan untuk memunculkan gejala kebahasaan yang diharapkan oleh peneliti. Pancingan atau stimulasi itu berupa bentuk atau makna-makna yang tersusun dalam bentuk daftar pertanyaan. Selanjutnya, teknik dasar tersebut disertai dengan teknik lanjutan cakap semuka. Pada pelaksanaan teknik cakap semuka, peneliti langsung melakukan percakapan dengan penggunaan bahasa sebagai informan dengan bersumber pada pancingan yang sudah disiapkan atau secara spontanitas, maksudnya pancingan dapat muncul di tengah-tengah percakapan.

1.8.3 Metode Analisis Data

Analisis mengandung pengertian penentuan satuan lingual berdasar teori tertentu dan dengan pengujian teknik tertentu pula (Sudaryanto, 1998: 51). Dalam analisis ini penulis menggunakan metode padan pragmatis, dimana alat penentunya yaitu mitra tutur (Sudaryanto, 1993: 13-15). Pragmatik di dalam metode padan harus dipahami dengan unsur penentu di luar bahasa (Djajasudarma, 1993: 59).

Dalam pendekatan analisis kebahasaan, pramatik didefinisikan sebagai:

The study of the use of language in communication, particularly the relationship between sentences and the contexts and situations in which they are used.

Dengan kata lain, pragmatik merupakan kajian tentang cara bagaimana penutur dan mitra tutur dapat memakai dan memahami tuturan sesuai dengan konteks situasi yang tepat (Mulyana, 2005: 78).

Analisis data dengan menggunakan metode padan pragmatis ini bertujuan untuk mendeskripsikan kesantunan imperatif dalam interaksi antarsantri putri Pondok Pesantren Sunan Drajat Banjaranyar Paciran Lamongan. Metode ini juga digunakan sebagai penunjang metode penelitian deskriptif yang digunakan oleh peneliti.

1.8.4 Metode Penyajian Hasil Analisis Data

Hasil analisis data penelitian kesantunan imperatif antarsantri putri Pondok Pesantren Sunan Drajat Banjaranyar Paciran Lamongan ini disajikan secara informal. Metode penyajian informal adalah perumusan dengan kata-kata biasa (Sudaryanto, 1993: 145). Dengan kata lain, hasil temuan penelitian yang berupa wujud kesantunan imperatif, makna dasar pragmatik imperatif, dan strategi kesantunan antarsantri putri disajikan dalam bentuk kata-kata biasa.

84 Comments »

  1. Wah, bagus tuh!!

    Comment by Thamrin — February 20, 2009 @ 8:22 am | Reply

    • Makasih Thamrin sudah berkunjung ke websiteku :-)

      Comment by Ida — February 20, 2009 @ 12:31 pm | Reply

  2. Hmm…
    Skripsi simbak iki ternyata dipajang di sini.
    Kemajuan-kemajuan :p

    Comment by Agust Andy — February 20, 2009 @ 2:08 pm | Reply

    • Iya Agust……
      Semoga kita selalu menjadi manusia yang lebih maju dari hari ke hari.
      Suwun pren dah komen di blogku.
      Sukses kanggo kowe!!

      Comment by Ida — February 20, 2009 @ 2:45 pm | Reply

      • aq bisa pinjam bukunya yang membuat skripsi ini gak? buat penelitianku

        Comment by cuking — March 10, 2014 @ 1:05 pm

      • Skripsi saya bisa dibaca di perpustakaan Universitas Airlangga Surabaya. Makasih.

        Comment by Ida — March 17, 2014 @ 12:17 pm

  3. Mbak, saya lagi bantu kakak yang sedang mengerjakan tesis yang rencananya mengambil tentang tindak tutur. Saya minta ijin mau ‘pinjam’ tulisannya ya, buat inspirasi. Bolehkan?
    Tentunya apabila ada yang dikutip akan dicantumkan dalam daftar pustaka.
    Makasih banyak.

    Comment by iin — March 1, 2009 @ 1:37 pm | Reply

    • Silahkan mbak Iin. Semoga skripsi saya bisa membantu sebagai referensi untuk Tesis kakak mbak Iin. Semoga skripsi ini bisa bermanfaat.
      Terima kasih mbak Iin sudah mampir di blog saya. Saya juga baca2 blog mbak Iin, BAGUS.
      Sukses selalu menjadi ibu dan mendidik buah hati ya mbak!!

      Comment by Ida — March 1, 2009 @ 3:24 pm | Reply

  4. mbak ida, saya sekarang sedang dalam proses mengajukan proposal skripsi dan kebetulan mengambil bahasan tentang kesantunan berbahasa tapi pada anak-anak,bolehkan mbak jika tulisannya saya jadikan referensi? nanti pastinya saya cantumkan dalam daftar pustaka..
    terima kasih sebelumnya..

    Comment by nana — April 7, 2009 @ 7:35 am | Reply

    • Silahkan Nana, semoga skripsi saya bisa bermanfaat buat Nana.

      Comment by Ida — April 7, 2009 @ 7:40 am | Reply

  5. good job,he………….he,,,,,,,,,,,,,sukses aja ya mba

    Comment by rani — May 29, 2009 @ 8:38 am | Reply

  6. Salam kenal buat temen seluruh indonesia, salam dari bumi garam madura

    Comment by wardi — August 2, 2009 @ 4:35 am | Reply

    • salam kenal juga Wardi… Salam juga dari pulau dewata, Bali..

      Comment by Ida — January 12, 2010 @ 1:08 am | Reply

  7. Saya juga sedang menyiapkan tesis yang berkaitan dengankesantunan imperatif.Oleh yang demikian saya berminat untuk merujuk kajian ini sebagai bahan rujukan saya.Nama Saudari akan saya catatkan sebagai rujukan dalam tesis saya.Terima kasih.

    Comment by Reduan AbangAmir — August 23, 2009 @ 3:04 am | Reply

    • Saya juga mengucapkan terima kasih kepada Abang Amir karena telah berkunjung ke blog saya. Semoga apa yang saya posting disini bisa bermanfaat buat Abang Amir. Salam dari tanah dewata..

      Comment by Ida — January 12, 2010 @ 1:09 am | Reply

  8. dengan kerendahan hati aku memintah ijin kepada Anda sebagai penulis skiripsi ini. untuk kujadidikan refrensi dalam menulis tesis yang sementara ini dalam perjalanan panjangnya, insa Allah nama Anda akan tertulis rapi nantinya dalam tesisku dan doakan ya!

    DENGAN KERENDAHAN HATI INI AKU MEMINTAH IJIN KEPADA PENULIS SKRIPSI INI, AGAR DIPERKENANGKAN KEPADA SAYA, UNTUK BISA MENGUTIP KARYA SAUDARA INI.SELEBIHNYA INSAH ALLAH NAMA SAUDARA AKAN TERTULIS RAPI DI DALAM TESIS SAYA SEBAGAI DONATUR IMFORMASI BUAT SAYA DOAKAN YA! ‘MBK’.WSLM

    Comment by Mr.amirtiami — February 12, 2010 @ 3:18 am | Reply

    • Saya mengucapkan terima kasih Mr. Amirtiami berkenan berkunjung ke blog saya yang sederhana ini. Silahkan jika anda mengutip isi dari skripsi ini. Semoga skripsi saya bisa bermanfaat buat anda. Semoga tesis anda sukses dan memperoleh hasil yang memuaskan. Terima kasih banyak atas doanya. Semoga Tuhan selalu melimpahi kita dengan ilmu dan kasih sayang-Nya, amiiinn. Wass…

      Comment by Ida — February 13, 2010 @ 8:45 am | Reply

  9. wah….bagus sekali skripsinya. tolong, izinkan saya mengutip skripsinya yach?

    Comment by marlina — March 3, 2010 @ 9:07 am | Reply

    • Silahkan… Semoga bisa bermanfaat..

      Comment by Ida — March 3, 2010 @ 3:19 pm | Reply

  10. mbk ida, boleh nggak saya copy tentang kajian pustaka,landasan teori, konsep tentang kesantunan ini karena saya mau buat tesis kesantunan berbahasa masyarakat jepang

    Comment by kana — April 25, 2010 @ 2:20 pm | Reply

    • Silahkan.. Semoga skripsi saya bisa bermanfaat dalam rangka penulisan Tesis Saudara. Salam bahagia dan sukses selalu..

      Comment by Ida — April 30, 2010 @ 5:42 am | Reply

  11. tulisannya bagus…saya jadi terinspirasi ingin mengamati perbincangan anggota dewan dengan KPK atau BPK dilihat dari sisi pragmatiknya he..he gimana mbak kira-kira kloo dilihat dari sisi kesatunan cocok nggak? thnx

    Comment by hendar — April 30, 2010 @ 7:29 am | Reply

    • Saya pikir itu ide yang bagus sekali Hendar, karena selama ini saya belum pernah menjumpai penelitian yang membahas tentang hal itu. Nanti dilihat juga, kira2 cocok atau nggak dengan metode yang dipakai dalam penelitian tersebut. Makasih sudah berkunjung ke blog saya. Sukses selalu buat Hendar!!

      Comment by Ida — April 30, 2010 @ 7:43 am | Reply

  12. mau nanya’ nih mbak, aku punya tugas meresensi skripsi. Skripsi kesantunan berbahasax mbak Ida, tebalnya berapa halaman, tahun terbitnya, n klo bisa aku mau menyertakan biografi mbak untuk kelengkapan tugasq. Mhon blasannya…

    Comment by ifa — June 10, 2010 @ 9:34 am | Reply

    • Sudah saya balas via email ke Ifa. Sukses selalu buat Ifa.

      Comment by Ida — June 15, 2010 @ 9:02 am | Reply

    • mbak boleh tahu tahun terbit skripsi yang mbak tulis, karena sebagian dari landasan teori saya ambil untuk penelitian saya

      Comment by iis haroen — March 8, 2012 @ 7:37 am | Reply

      • Silahkan.. Tahun terbit skripsi saya yaitu 2007

        Comment by Ida — March 12, 2012 @ 3:24 pm

  13. Mksh ya,
    boleh kopi ya tulisannya?
    Skali lg mksh…

    Zul.

    Comment by zulherman — July 18, 2010 @ 12:11 am | Reply

  14. bagus nih… hm… contoh resensi skripsi tuh, gimana? dari skripsi ini.

    Comment by angel — December 16, 2010 @ 11:06 am | Reply

  15. used part “Kesantunan” for reference. Thanks for sharing. :)

    Comment by sayrah — April 3, 2011 @ 5:34 pm | Reply

  16. assalamu’alaikum. tahniah. tulisan saudari sangat bagus. mohon izin mengutip sebagian tulisannya ya. insyaallah nanti sy cantumkan dlm referensi

    Comment by noezafri amar — June 9, 2011 @ 7:38 am | Reply

    • Wa’alaikumsalam.. Silahkan mengutip, semoga bisa bermanfaat.

      Comment by Ida — June 9, 2011 @ 11:40 am | Reply

    • Waalaikumsalam wr wb. Silahkan mengutip isi skripsi yang telah saya publish. Semoga bisa bermanfaat :-)

      Comment by Ida — December 21, 2011 @ 3:10 am | Reply

  17. semester ini saya InsyaALLAh sudah pengajuan proposal, saya tertarik akan mengembil topik tentang Kesantunan, tapi saya belum menemukan datanya mbak.
    saya berharap mbak bisa menyumbangkan ide kepada saya,
    trmksih :)

    Comment by kiki — August 4, 2011 @ 7:15 am | Reply

    • Penelitian mengenai kesantunan banyak sekali bidang yang bisa di-explore. Data memang harus sesuai dengan topik dan teori apa yang akan kita pakai dalam penelitian. Oleh karena itu mantapkan dulu apa yang sebaiknya kita teliti. Semoga bisa membantu.

      Comment by Ida — September 27, 2011 @ 3:33 am | Reply

  18. mohon ijin untuk saya jadikan referensi ya… terima kasih banyak :))))

    Comment by dekik110693 — September 26, 2011 @ 3:57 pm | Reply

    • @dekik, silahkan..

      Comment by Ida — September 27, 2011 @ 3:30 am | Reply

  19. misi mbak,adek kelasmu mau copy buat refrensi nihh,,thnk’s yakk.:)

    Comment by resty — October 23, 2011 @ 6:46 am | Reply

    • OK Resty, semoga bisa bermanfaat.

      Comment by Ida — October 23, 2011 @ 12:43 pm | Reply

  20. Ijin copy buat referensi skripsi

    Comment by sastra33 — October 31, 2011 @ 3:47 pm | Reply

  21. mhon ijin ya……..buat saya jadikan referensi…………….?

    Comment by hendra — December 19, 2011 @ 3:47 pm | Reply

    • Silahkan Hendra :-)

      Comment by Ida — January 31, 2012 @ 8:25 am | Reply

  22. mau tanya blh kan?saya semester ini akan mengajukan judul tentang tindak tutur pelayanan karyawan SPBU.kalau boleh tau buku2 tentang apa aja yang harus di jadikan referensi.trma ksh………?

    Comment by hendra — December 19, 2011 @ 3:53 pm | Reply

    • Biasanya teori yang dipakai untuk penelitian mengenai pragmatik menggunakan teori tindak tutur. Untuk buku2 referensinya silahkan cek dan baca buku2 yang saya tulis di Daftar Pustaka dari penelitian ini. Semoga bisa bermanfaat.

      Comment by Ida — January 31, 2012 @ 8:24 am | Reply

  23. salam kenal mbak.. aku boleh copy buat referensi proposal penelitian q gak?? please blh yahhh

    Comment by manda — December 26, 2011 @ 12:14 pm | Reply

    • Salam kenal juga Manda. Silahkan copy kalo itu dirasa bermanfaat buat Manda. Sukses ya buat penelitian Manda..

      Comment by Ida — January 31, 2012 @ 8:20 am | Reply

  24. perimisi mbak, saya juga mohon izin mau copy untuk referensi saya,…
    thank”s mbak ya,…

    Comment by Man_Rue Quieren — January 27, 2012 @ 2:39 pm | Reply

    • Silahkan Quieren. Semoga bisa bermanfaat. Sukses ya…

      Comment by Ida — January 31, 2012 @ 8:15 am | Reply

  25. nnnnumpang baca mbak!!!

    Comment by ekaputra@66 — January 30, 2012 @ 11:42 pm | Reply

  26. ada sampai selesai nya gak mba skripsi nya

    Comment by lida — February 24, 2012 @ 9:18 am | Reply

    • Skripsi sudah saya publish sampai selesai. Silahkan baca per bab di masing2 page.
      Selamat berselancar ilmu :-)

      Comment by Ida — February 25, 2012 @ 1:10 pm | Reply

  27. Mba Ida.. sya adlh org kesekian yg brterimkasih n izin utk sdikit mengutip. Semester ini sya pun ingin menulis tugas akhir kaitannya dgn Kesantunan berbahasa, klo mba deket aja, mau pinjam referensi2nya, sya mau klo saya mau lihat skripsi mba gmn caranya ya mba?? gk ush hwtr, hanya untuk rferensi mba….

    Comment by liez_melaty — April 3, 2012 @ 11:09 am | Reply

    • Silahkan…
      Kalau mau lihat skripsi saya, silahkan datang saja ke perpustakaan Universitas Airlangga Surabaya.

      Comment by Ida — April 3, 2012 @ 11:21 am | Reply

  28. Saya ucapkan terima kasih atas publish skripsinya. Saya dulu sudah minta ijin copy dan sudah mbak ijinkan melalui email. sekarang saya may ijin juga untuk copy buat saya posting di blog saya: http://www.sastra33.co.cc/2011/11/skripsi-kesantunan-berbahasa.html
    Di blog saya tersebut saya sertakan sumber yg jelas, yakni dari blog ini..
    Silakan dicek, jika ada yg kurang berkenan silakan kontak saya atau tinggalkan komentar di blog saya. sebelumnya saya ucapkan terima kasih.

    Comment by Sukrisno Santoso — April 4, 2012 @ 4:42 pm | Reply

  29. permisi …. minta izin menjadikan penelitian mbak Ida sebagai tambahan referensi saya ya … makasih sebelumnya .. salam kenal …

    Comment by rani — April 27, 2012 @ 1:26 am | Reply

    • Silahkan Rani, semoga skripsi saya bisa bermanfaat. Salam kenal juga.

      Comment by Ida — April 27, 2012 @ 1:35 am | Reply

  30. assalamualaikum.wr.wb.,
    saya mohon izin untuk menjadikan penelitian mba’ sebagai referensi tambahan dari proposal saya trims
    salam kenal dari ida….
    wassalamualaikum wr.wb.

    Comment by ida — May 1, 2012 @ 5:40 am | Reply

    • Wa,alaikumsalam wr wb. Silahkan Ida, semoga bisa bermanfaat. BTW nama kita sama2 Ida ya.. hehehe..

      Comment by Ida — May 1, 2012 @ 12:35 pm | Reply

  31. Askum… ka’ saya mohon izin untuk menjadikan penelitian kaka sebagai referensi tambahan dalam skripsi saya
    trims…
    wass…

    Comment by Nina Siti Kurnia — May 30, 2012 @ 10:09 am | Reply

  32. waaaahhh kaka pintar yah? heuuu pngen minta alamat FB nya doonkk boleh gak? sekarang ini saya lgi nyusun bab 4 kak, saya menelti tentang prinsip sopan santun kalau ada apa apa pengen tanya2 niiiiiiii hheeee

    Comment by Nina Siti Kurnia — May 30, 2012 @ 10:13 am | Reply

  33. mbak terimakasih ya tulisannya… saya selama ini memamng mempunyai pandangan untuk meneliti kesantunan di pesantren saya,,, alhamdulillah ada referensi untuk dibuat acauan, yaitu tulisan mbak… :)

    Comment by Neng-Ella Ttanpha Sweet — June 7, 2012 @ 10:16 pm | Reply

    • Sama2 Neng Ella.
      Semoga tulisan saya bisa bermanfaat buat Neng Ella dan semuanya.
      Salam sukses selalu :-)

      Comment by Ida — June 8, 2012 @ 12:18 pm | Reply

  34. mbk boleh lhat tulisannya mbk ya,, buat inspirasi tugas nih, klo nanti ada yang dikutip bleh ya,, ntr dijadikan referensi jga mbk,, mohon ijinnya

    Comment by whita — August 5, 2012 @ 9:09 am | Reply

    • Silahkan Whita. Semoga bisa terinspirasi :-)

      Comment by Ida — August 15, 2012 @ 7:37 am | Reply

  35. mb,tulisannya menarik,boleh ya dijadikan referensi,kebetulan saya pny tugas yg berkaitan dgn skripsinya mb,,boleh ya??

    Comment by neneng sulasmi — October 5, 2012 @ 6:53 am | Reply

    • Silahkan Neneng kalo mau copy skripsi saya. Semoga skripsi ini bisa bermanfaat :-)

      Comment by Ida — October 5, 2012 @ 2:23 pm | Reply

  36. mirip dengan punyaku… bagus juga dibaca.. buat tambah2 bahan..

    Comment by Sho Hib Hibhura — December 4, 2012 @ 1:40 am | Reply

  37. waahhh ini sama kyak skripsiq mbak boleh ya q liat tulisannya buat tambah2 referensi….
    mohon ijinnya….

    Comment by Dian Purnama — April 1, 2013 @ 12:01 pm | Reply

  38. boleh aku liat referensinya mba????

    Comment by Soe She — July 7, 2013 @ 9:23 am | Reply

    • Silahkan liat referensinya di perpustakaan Unair..

      Comment by Ida — July 7, 2013 @ 9:34 am | Reply

  39. bisakah saya nyuwun judul buku Pak Djajasudarma (1993) yg digunakan dalam penelitian ini? nuwun

    Comment by atina h — August 15, 2013 @ 12:57 pm | Reply

    • Silahkan lihat di Daftar Pustaka.

      Comment by Ida — October 12, 2013 @ 1:22 pm | Reply

  40. Assalumualaikum… Izin copy buat materi perkuliahan. semoga kedepan bisa jadi ilmu yang bermanfaat.

    Comment by Hepriansyah — October 3, 2013 @ 11:33 am | Reply

  41. assalamualaikum izin copy materi ini ya mbak or siapa gitu.. buat perbandingan skripsi

    Comment by muhammad syukron ma'mun — December 2, 2013 @ 4:48 am | Reply

    • Waalaikumsalam. Iya, monggo…

      Comment by Ida — January 2, 2014 @ 5:01 am | Reply

  42. Satu bidang degan skripsi saya tentatng Speech act: lokusi, illokusi, dan perlokusi. Hanya saja kajian saya untuk wacana iklan TV tahun 1990an. Ijin copi untuk menjelaskan tentang penyusunan Bab I ya? Terima kasih

    Comment by Zaenuddin Al Bayyani — March 5, 2014 @ 4:28 am | Reply


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

The Rubric Theme Blog at WordPress.com.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: